Home Internasional Situs Warisan Dunia yang Ingin Dirombak Turki Jadi Masjid Mengenal Hagia Sophia

Situs Warisan Dunia yang Ingin Dirombak Turki Jadi Masjid Mengenal Hagia Sophia

4 min read
0
0
4

Ide mengubah Hagia Sophia menjadi masjid menuai banyak kecaman dari dalam negeri Turki hingga internasional. Di sisi lain, pengadilan Turki belum mengiyakan rencana mengubah situs negara Turki, Hagia Sophia menjadi masjid. Dikutip dari , Dewan Negara mengatakan akan membuat keputusan dalam 15 hari, setelah sidang pada Kamis lalu.

Hagia Sophia merupakan situs Warisan Dunia UNESCO. Bangunan megah yang telah berusia 1.500 tahun itu sebelumnya merupakan katedral dan sempat difungsikan sebagai masjid. Lalu pada akhir 1930an, Hagia Sophia digunakan sebagai museum.

Ide konversi Hagia Sophia ditelurkan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan sepanjang kampanyenya tahun lalu. Sebenarnya, kelompok Islami di Turki telah lama menyerukan agar situs itu dikonversi, namun ide itu ditentang oposisi sekuler pemerintahan. Bahkan proposal mengubah Hagia Sophia mengundang kecaman internasional dari para pemimpin agama dan politik di seluruh dunia.

Kepala Gereja Ortodoks Timur mengkritik proposal Erdogan karena menilai Hagia Sophia sebagai rumah bagi jutaan pengikut Ortodoks. Menteri Kebudayaan Yunani, Lina Mendoni menuduh Turki ingin menghidupkan sentimen nasionalis dan fanatik agama lagi. Medoni menilai warisan dunia tidak boleh dirubah bila tak mengantongi izin dari Badan UNESCO.

Pernyataan ini turut diamini Wakil direktur UNESCO, Ernesto Ottone Ramirez. Badan PBB juga telah mengirim pesan kepada Turki tentang proposal tersebut, tetapi tidak menerima jawaban. Hagia Sophia merupakan katedral utama Kekaisaran Bizantium yang dibangun pada abad ke 6.

Bangunan kubah yang ikonik ini terletak di distrik Fatih Istanbul, di tepi barat Bosporus. Setidaknya sejak selesai pembangunannya pada 537 M sampai 1453 M, bangunan ini menjadi katedral Ortodoks dan tempat kedudukan Patriark Ekumenis Konstantinopel. Justinian I memerintahkan para insinyur membawa bahan bahan dari seluruh Mediterania untuk membangun katedral kolosal tersebut.

Tetapi pada tahun 1453, Kekaisaran Ottoman di bawah Sultan Mehmed II menangkap Konstantinopel dan menghabisi Kekaisaran Bizantium untuk selamanya. Mehmed II bersikeras mengubah Hagia Sophia menjadi masjid. Dia menggelar shalat Jumat pertama di bangunan itu, dimana beberapa hari setelahnya digeledah pasukan penjajah.

Demi mewujudkan keinginan Mehmed II, arsitek Kekaisaran Ottoman menghapus semua simbol Ortodoks dan menambahkan menara dalam struktur bangunan itu. Hingga Masjid Biru Istanbul rampung pada 1616, Hagia Sophia adalah masjid utama di kota dan arsitekturnya mengilhami pembangun Masjid Biru dan beberapa masjid di dunia. Lalu Mustafa Kemal Ataturk, pendiri republik Turki modern kemudian mengubahnya menjadi museum pada 1 Februari 1953.

Sejak saat itu, Hagia Sophia mulai menarik jutaan turis setiap tahunnya. Terkenal dengan kubah besarnya, Hagia Sophia dinilai sebagai lambang arsitektur Bizantium. Bangunan ini sempat menjadi katedral terbesar di dunia selama hampir seribu tahun hingga Katedral Sevilla selesai dibangun pada 1520.

Load More Related Articles
Load More In Internasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Rasakan Pengalaman Menggores Pena Seperti di Atas Kertas dengan Galaxy Note20 Series & S Pen

Duet maut Galaxy Note20 Series dan S Pen dapat membawa penggunanya menikmati pengalaman me…